Kunjungi ITB, 30 Jurnalis Dapat Informasi Pemanfaatan Sawit Untuk Bensin dan Bioavtur

0

 Inovasi katalis yang dihasilkan Tim Peneliti ITB (Institut Teknologi Bandung) menjadi loncatan besar bagi pengembangan bioenergi dan sektor industri di Indonesia. Pasalnya, Indonesia masih impor katalis dari negara lain untuk memenuhi kebutuhan industri di dalam negeri.

Dalam rangkaian Workshop Jurnalis Industri Hilir Sawit, Majalah Sawit Indonesia mengajak 30 jurnalis dari Jakarta dan Bandung mengunjungi Laboratorium Teknik Reaksi Kimia dan Katalisis (TRKK) ITB dan Pusat Rekayasa Katalisis (PRK) ITB untuk mengetahui perkembangan katalis serta manfaatnya bagi pengembangan biofuel di Indonesia.

Kepala Laboratorium TRKK ITB Dr. Melia Laniwati Gunawan mengapresiasi kunjungan media yang diselenggarakan Majalah Sawit Indonesia dalam rangka memberikan informasi kepada masyarakat berkaitan pengembangan katalis dan produk biofuel yang telah dihasilkannya.

“Kami ingin meluruskan informasi di masyarakat mengenai katalis, jadi ada yang bilang bahwa katalis itu dari sawit. Padahal, katalis itu bukan dari sawit. Tetapi katalis ini membantu sawit untuk proses konversi minyak sawit dan inti sawit menjadi bahan bakar nabati,” kata Melia.

Menurut Melia, inovasi katalis yang dihasilkan ITB sangatlah penting karena 90% kebutuhan katalis Indonesia, masih diimpor dari negara lain seperti Jerman, Cina, India, dan Amerika Serikat. Karena itulah, sangat penting bagi Indonesia menghasilkan katalis sendiri supaya tidak bergantung kepada negara lain.

“Memang jumlah dan kebutuhan katalis ini ribuan karena menyesuaikan kebutuhan industri itu sendiri. Bentuknya juga beragam ada yang seperti serbuk dan pellet,” ujar Melia.

Dengan menghasilkan katalis sendiri, Melia menjelaskan bahwa Laboratorium TRKK dan PRK ITB telah melakukan pengembangan teknologi katalisis dan proses untuk memproduksi bensin sawit. Lalu pada 2019, Badan Pengelola Dana Perkebunan Sawit (BPDPKS) membantu pendanaan TRKK ITB untuk pengembangan katalis dan membangun unit produksi bensin sawit kapasitas 20 liter/hari.

Lalu pada 2015, Pertamina dan Laboratorium TRKK ITB melakukan uji coba proses produksi diesel biohidrokarbon dengan reactor skala komersial Pertamina di RU2 Dumai melalui skema co-processing. Berikutnya, Pertamina, ITB, dan BPDPKS mampu memproduksi diesel biohidrokarbon dengan skema mandiri (stand-alone) untuk memproduksi D100.

Selain itu, Laboratorium TRKK ITB bersama Pertamina dan didukung BPDPKS berhasil memproduksi bioavtur J2.4 (campuran 2,4% biokerosene dalam avtur fosil). Saat ini bioavtur digunakan untuk uji terbang menggunakan pesawat terbang komersial milik Garuda, jenis Boeing 737-800.

Ketua Pelaksana Workshop Jurnalis Industri Hilir Sawit, Qayuum Amri, mengapresiasi Laboratorium TRKK dan PRK ITB yang menerima kunjugan media nasional untuk belajar katalis dan pemanfaatannya bagi sektor industri tidak hanya bioenergi.

“Kami mendapatkan banyak informasi dari kunjungan dan memberikan apresiasi setinggi-tingginya kepada Laboratorium TRKK dan PRK ITB yang menghasilkan inovasi luar biasa dengan katalis ini,” ujar Qayuum.

Workshop Jurnalis Industri Hilir Sawit bertemakan “Perkembangan dan Kontribusi Industri Hilir Sawit Bagi Perekonomian Indonesia” diselenggarakan oleh Majalah Sawit Indonesia pada 31 Januari – 2 Februari 2024 di Bandung, Jawa Barat.

Kegiatan ini didukung Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS) dengan jumlah peserta 30 jurnalis dari media cetak dan online. Dukungan juga datang dari Dewan Minyak Sawit Indonesia (DMSI), Asosiasi Produsen Biofuel Indonesia (APROBI), Asosiasi Produsen Oleochemical Indonesia (APOLIN), Gabungan Industri Minyak Nabati Indonesia (GIMNI), dan Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI).

Adapun pembicara yang hadir antara lain Achmad Maulizal (Kepala Divisi Perusahaan BPDPKS), Dr. Setia Diarta (Direktur Industri Hasil Hutan dan Perkebunan Kementerian Perindustrian), Sahat Sinaga (Plt. Ketua Umum DMSI), Rapolo Hutabarat (Sekjen Apolin), Fenny Sofyan (Ketua Kompartemen Media Relation GAPKI), dan Prof. Dr. Ir. Lienda Aliwarga, Guru Besar ITB.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini