PT SAL Mengukir Sejarah Pendidikan, Kurnia Menjadi Perawat Pertama Suku Anak Dalam

0

PT Sari Aditya Loka (PT SAL), perusahaan perkebunan kelapa sawit yang beroperasi di wilayah binaan Suku Anak Dalam (SAD), mencatat sejarah dengan suksesnya Kurnia seorang siswi SAD yang menjadi perawat pertama.

Prestasi ini tidak hanya mencerminkan tekad dan keberhasilan pribadi Kurnia, tetapi juga menunjukkan komitmen tinggi PT SAL dalam mendukung pendidikan masyarakat SAD.

“Rasa terima kasih saya tak cukup bila diungkapkan melalui kata-kata,” ungkap Kurnia penuh haru.
Ia merasa sangat bersyukur dan bangga karena telah dipercaya menerima Beasiswa program PT. SAL.

Kurnia bercerita, sebelum ia memutuskan untuk belajar di Poltekkes kesehatan Jambi, banyak sekali pertimbangan dan perhitungan yang harus ia lalui.
“Saya sebelumnya ingin langsung masuk Polwan tetapi harus ikut Bimbel terlebih dahulu, dan atas saran dari PT. SAL maka saya pilih sekolah dulu jadi perawat,” terang Kurnia.

Tentu pilihan ini sangat sulit baginya, mengingat kondisi keluarga dan kebutuhan finansial untuk lanjut bersekolah atau masuk Polwan.

Kurnia sangat berterima kasih bisa mendapatkan Program beasiswa ini, yang juga membuktikan bahwa keputusannya untuk bersekolah di Poltekkes Keperawatan Jambi tidaklah salah.

“Beasiswa ini punya makna lebih besar dibanding soal uang semata,” lanjutnya.

Menurutnya, orang tua bisa hidup dengan tenang tanpa harus khawatir soal biaya pendidikannya merupakan anugerah dan hadiah paling berharga yang pernah ia terima. Selain itu, juga menjadi motivasi bagi warga SAD untuk semakin terbuka dan melangkah maju.

Slamet Riyadi, Asisten CSR PT SAL, menyampaikan kegembiraannya saat acara pemasangan topi dan ucap janji di Bumi Pasundan Convention Center (5/2/2024). Acara tersebut dihadiri sebanyak 231 mahasiswa dari Program Studi D-III Keperawatan dan Sarjana Terapan Keperawatan Jurusan Keperawatan Poltekkes Kemenkes Jambi.

“PT SAL berkomitmen tinggi pada pendidikan masyarakat SAD, alhamdulilah bukti nyata telah kita lihat bersama. Semoga ini menjadi semangat untuk anak-anak SAD lainya. Perusahaan siap support, menyongsong masa depan cerah bagi SAD,” Ujar Slamet.

Slamet menambahkan, dalam perjalanan pendidikannya, Kurnia mendapatkan dukungan penuh dari PT SAL, yang telah lama berkomitmen terhadap program pendidikan di wilayah binaannya. Dukungan ini tidak hanya mencakup bantuan finansial tetapi juga pendampingan dan motivasi untuk mengatasi tantangan-tantangan yang dihadapi oleh siswa-siswi SAD.

Kurnia, berasal dari kelompok Temenggung Nangkus di Desa Bukit Suban, Kecamatan Air Hitam, Kabupaten Sarolangun, memiliki kisah perjalanan pendidikan yang luar biasa. Aturan adat yang melarang perempuan SAD untuk sekolah jauh dari orang tua menjadi hambatan besar, namun, dengan dukungan kuat dari keluarganya, terutama ayahnya, Pak Nugrah, Kurnia berhasil melangkah melawan tradisi dan meraih kesuksesan.
“Saya sangat senang dan bahagia, saya pengen anak saya bahagia dan maju, saya akan dukung terus , biar anak saya bisa jadi contoh dan bisa mengabdi di masyarakat khususnya di masyarakat SAD. Dia harus maju dari anak yang lain yang ada di Air panas, saya bangga,” tutur Nugrah.

Prestasi Kurnia mencapai puncak saat ia berhasil melanjutkan studinya ke Program D-III Keperawatan di Poltekkes Kemenkes Jambi. Kurnia tidak hanya merayakan keberhasilannya sebagai mahasiswa perawat, tetapi juga menjadi simbol harapan bagi SAD dan bukti bahwa pendidikan adalah kunci untuk mengubah nasib.

Direktur Poltekkes Kemenkes Jambi, Dr. Rusmimpong, dalam sambutannya, memberikan apresiasi atas kontribusi PT SAL dalam mendukung pendidikan dan membuka pintu bagi masyarakat SAD untuk meraih mimpi mereka.

“Kami sangat mengapresiasi komitmen tinggi PT SAL dalam mencetak sejarah dengan mendukung pendidikan masyarakat SAD untuk meraih masa depan yang lebih baik,” ujar Dr. Rusmimpong.

Pernyataan tersebut juga menekankan bahwa keberhasilan Kurnia bukan hanya prestasi individu, tetapi juga hasil dari kolaborasi yang kuat antara sektor swasta, lembaga pendidikan, dan masyarakat lokal. PT SAL tidak hanya memberikan harapan pada Kurnia, tetapi juga membuka peluang baru bagi generasi SAD berikutnya.

Melalui pencapaian luar biasa Kurnia, PT SAL membuktikan bahwa perusahaan swasta dapat memiliki dampak positif yang signifikan pada pembangunan sosial dan pendidikan masyarakat di sekitarnya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini