•  
  •  
  •  
  •  
  •  

Lembaga Layanan Pemasaran Koperasi Usaha Kecil dan Menengah (LLP-KUKM), Kementerian Koperasi dan UKM menggelar even tahunan Rembug Kopi Nusantara 2018. Acara itu berlangsung di Gedung Smesco Indonesia, Jakarta,baru-baru ini.

Direktur Utama LLP-KUKM, Emilia Suhaimi mengatakan, tujuan diadakan even ini untuk mengangkat dan mengenalkan keanekaragaman kopi nusantara. Sekaligus sebagai suatu upaya untuk menyatukan potensi yang ada dari komoditas kopi Indonesia yang sudah terkenal ke mancanegara.

Emilia menjelaskan, perkebunan kopi Indonesia yang mencapai 1,3 juta hektar (Ha) telah menempatkan Indonesia sebagai salah satu negara produsen ke-4 terbesar di dunia. Disamping itu cita rasa kopi yang dipunyai Indonesia tak sekadar biasanya saja, melainkan bercita rasa tinggi hingga terkenal oleh masyarakat dunia.

Karena itu, melalui acara ini, Smesco Indonesia ingin memberi ruang KUKM untuk mempromosikan hasil kreativitas mereka kepada masyarakat luas. Sehingga masyarakat akan semakin mengenal produk-produk lokal berkualitas.

“Kami sengaja mengundang para pelaku UKM di bidang kopi untuk dapat berkumpul dan saling bersinergi dalam rangka mem-branding produk kopi unggulan dari masing-masing daerah sehingga bisa menjadi suatu potensi yang luar biasa,” katanya.

Emilia berharap, melalui kegiatan tersebut masyarakat, pebisnis, asosiasi, eksportir dan juga pencinta kopi akan lebih mengenal berbagai hal tentang kopi. Mulai dari proses penanaman, panen, dan pengolahan biji kopi, serta ciri khas rasa kopi lokal yang sangat beragam dari berbagai wilayah di Indonesia.

“Melalui kegiatan Smesco Rembug Kopi Nusantara ini, diharapkan akan memberi pemahaman tentang dunia perkopian Indonesia kepada masyarakat luas, sehingga bagi para pengusaha skala mikro, kecil, dan menengah dapat memanfaatkan peluang usaha di bisnis kopi ini,” kata dia lagi.

Berbagai kegiatan menarik akan digelar selama tiga hari pelaksanaan even tersebut. Mulai dari gimmick interaktif untuk mengenalkan kepada pengunjung perjalanan dari sebuah biji kopi menuju secangkir kopi yang siap diminum. Gimmick berupa showcase semua alat yang diperlukan untuk proses ini, dan video singkat yang menjelaskan masing-masing alat.

“Memberikan atraksi atau pengetahuan tentang kopi sesuai khas masing-masing, seperti cara membuat dan menyantap minuman kopi tiam atau kopi tarik, kopi arang/kopi joss, kopi khas timur tengah, dan sebagainya,” papar Emilia.

Selain itu akan diperkenalkan pula seni barista dan teknik-teknik untuk membuat kopi kepada para pengunjung yang hadir. Setiap barista secara bergiliran akan dipersilahkan untuk menunjukkan skill dan teknik yang dimiliki di atas panggung dengan durasi waktu tertentu.

Ada juga even Bincang Asik yaitu sebuah diskusi ringan untuk mengenalkan minuman kopi lokal yang bisa dinikmati oleh semua generasi, termasuk generasi milenial. Bincang Asik diisi oleh Andanu Prasetyo selaku pemilik dari usaha Kopi Tuku, yang sedang berkembang sebagai bisnis kopi lokal yang modern.

Pada saat yang sama, LLP-KUKM juga akan menggelar Smesco Award sebagai ajang pemberian penghargaan kepada pengusaha yang mampu mengembangkan kreasi dan inovasi yang tinggi, serta mampu menginspirasi dunia usaha. Diharapkan melalui even ini UKM dapat bangkit dan berprestasi sehingga mampu berperan serta dalam menggerakan roda perekonomian nasional.

“Penghargaan ini dapat menggugah munculnya para usahawan baru yang kreatif, inovatif dan menginspirasi tumbuhnya dunia usaha sehingga dapat menambah jumlah angkatan kerja di Indonesia,” kata Emilia.

Smesco Award, lanjut dia, juga sebagai forum inspirasi bagi para pelaku UKM lain untuk semakin giat dan kreatif dalam mengembangkan usahanya, dan sebagai positive campaign dari program pemerintah dalam mencetak lima juta wirausaha hingga 2019. Output kegiatan ini tersedianya data mengenai UKM potensial yang mempunyai daya dobrak usaha kreatif dan inovatif.

Ketua Pelaksana Smesco Rembug Kopi Nusantara, Lisa Ayodhia menambahkan, dalam acara ini akan dibagikan minuman Kopi Gratis 1.000 cup, aneka lomba kopi; Lomba Roasting Kopi, Coffee Cupping Competition, Public Cupping yang akan dinilai oleh certified Q-grader, Brewing Fun Throwdown “Ngulik Robusta Fine”, serta Pemilihan Duta Kopi.

“Bagi yang ingin mempelajari brewing, dibuka pula Logical Brewing Class oleh Ibu Tri Yuli (d’excellent) pada hari pertama, serta yang ingin mempelajari Latte Art dapat mengikuti kelas bersama Adrian Maulana (ILAA) pada hari ketiga,” papar Lisa.

Selain itu, dilaksanakan pula lomba latte art, dimana para peserta menampilkan teknik-teknik kepada para pengunjung yang hadir. Setiap barista secara bergiliran dipersilahkan untuk menunjukkan skill dan teknik yang dimiliki di atas panggung dengan durasi waktu tertentu, selama kompetisi berlangsung.

Pada saat yang sama, LLP-KUKM juga menggelar Smesco Award sebagai ajang pemberian penghargaan kepada pengusaha yang mampu mengembangkan kreasi dan inovasi yang tinggi, serta mampu menginspirasi dunia usaha. Diharapkan melalui even ini UKM dapat bangkit dan berprestasi sehingga mampu berperan serta dalam menggerakkan roda perekonomian nasional. *** NM, TOS

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini