Produksi Naik, Stok CPO Justru Menurun

0
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

 

Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki) mencatat total produksi CPO dan CPKO hingga Maret 2021 mencapai 11,15 juta ton atau naik 1,5% dari tahun lalu yang sekitar 10,98 juta ton.

Khusus untuk Maret, produksi CPO dan CPKO mencapai 4,02 juta ton atau meningkat 18,9% dari total produksi Februari yang mencapai 3,38 juta ton.

Hal tersebut disampaikan Ketua Umum Gapki Joko Supriyono saat berbuka puasa bersama secara virtual, 28/4/2021.

Joko mengakui, stok akhir minyak sawit justru mengalami penurunan.

“Pada Maret, stok akhir minyak sawit mencapai 3,2 juta ton, sementara Februari lalu sekitar 4,02 juta ton. Stok pada Maret ini juga menurun dari stok akhir 2020 yang sekitar 4,86 juta ton,” katanya. 

Kalau kita lihat sisi stok,  ini stoknya justru terus menurun dari akhir tahun lalu, terus menurun. Karena stok yang ketat inilah saya menduga meski produksinya masih naik tetapi stoknya masih turun, sentimen harganya masih naik,” ujar Joko.

Adapun, stok yang menurun tersebut akibat permintaan ekspor dan konsumsi dalam negeri mengalami peningkatan dibandingkan sebelumnya. Joko juga menyebut, kenaikan konsumsi dalam negeri hingga tahun ini secara tahunan lebih tinggi dibandingkan kenaikan produksi.

“Jadi produksi itu naik dibandingkan Februari signifikan, tetapi kalau kita bandingkan tahun lalu yoy, itu produksi itu naik 1,5%, naiknya tidak banyak kalau kita lihat konsumsi dalam negeri, sampai Maret itu naiknya 3,8%,” kata Joko.

Sementara, menurut data Gapki,  konsumsi dalam negeri hingga Maret mencapai 4,72 juta ton.

Menurut Joko, kenaikan ini terjadi dari untuk pangan, oleokimia hingga biodiesel.Kalau kita lihat sisi stok,  ini stoknya justru terus menurun dari akhir tahun lalu, terus menurun.

Karena stok yang ketat inilah saya menduga meski produksinya masih naik tetapi stoknya masih turun, sentimen harganya masih naik,” ujarnya.

Adapun, stok yang menurun tersebut akibat permintaan ekspor dan konsumsi dalam negeri mengalami peningkatan dibandingkan sebelumnya. Joko juga menyebut, kenaikan konsumsi dalam negeri hingga tahun ini secara tahunan lebih tinggi dibandingkan kenaikan produksi.

“Jadi produksi itu naik dibandingkan Februari signifikan, tetapi kalau kita bandingkan tahun lalu yoy, itu produksi itu naik 1,5%, naiknya tidak banyak kalau kita lihat konsumsi dalam negeri, sampai Maret itu naiknya 3,8%,” kata Joko.

Gapki pun mencatat, konsumsi dalam negeri hingga Maret mencapai 4,72 juta ton. Menurut Joko, kenaikan ini terjadi dari untuk pangan, oleokimia hingga biodiesel.

Kenaikan konsumsi minyak sawit untuk pangan meningkat karena restoran yang mulai beroperasi, oleokimia meningkat untuk kebutuhan pandemi Covid-19 sedangkan biodiesel terus meningkat karena kelanjutan program B30.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini